“Karena..hidup adalah soal keberanian, terimalah dan hadapilah..”

Agustus 24, 2013

Diproteksi: The Last’s

Filed under: PenGalan KisaH HidUP,Petualangan,Sejarah,temen — ariee @ 12:24 am

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

Januari 5, 2010

Akhirnya Mendaki lagi

Filed under: PASWA,Petualangan — ariee @ 11:47 am

Aslmkm Wr. Wb

Para penontonn (sapaan ala komedi betawi).. ada yang protes katanya gw g konsisten ngupdate Blog enie… Iya juga sieee, lah gw bukan penulis.. jadi binun kalo disuruh nulis.. yang ada malah ngaco..menghianati kaidah penilisan karya yang baik dan benar yang telah terstandart oleh badan standarisasi nasional bahkan internasional (wallaaaaahhh ngomong apa sieeee kamu tuhhh..!!!!). Langsung aja dahh dengan bukti otentik kalo gw tanggal 1 Muharram kemaren gw berziarah ke Mbah Lawu..

* Brangkat Di kreta dah..sayangnya g ada foto gw..tapi poto cewe depan ada penontonn..mao liat g..ini juga ngambilnya hidden camera 🙂

Hidden camera di kreta

Ceritanya tuhh gw ma cenos berangkat dari jakarta di st senen, dari kampus dengan numpang ojek..tiba di st senen, rencananya naek Kreta progo ke jogja..ntar nyambung pramex ke solo…yee ternyata penonton kreta progo telah tega menolak kami yang keren-keren ini. Akhirnya dengan berat hati kami numpang kreta yang ke semarang..(g tau dah nama kretanya paan). Ehh ternyata kreta semarang berjodoh ma ntu cewe yang ade potonya diatas tuhhh…

Singkat cerita dah ada di solo ajee..stelah mampir di semarang.

* Nie bukti gw di Solo, poto kang CenOS di St. Solo Kebutan ma merbot masjid zuhriyah solo

St. Solo Kebutan

St. Solo Kebutan

Merbot

Merbot

Dari solo naek ke arah karanganyar sampe lah di pos pendakian sore hari (more…)

Februari 11, 2009

Cerita Segar Tulisan Perjalanan Indonesia

Filed under: PASWA,Petualangan,temen — ariee @ 7:00 pm

Oleh: Sulung Prasetyo/Sinar Harapan

Dahulu Soe Hok Gie pernah memesonakan dengan tulisan perjalanan bertajuk “Menaklukkan Gunung Slamet”. Dalam tulisan tersebut dengan gamblang pria yang meninggal di usia muda itu menjabarkan seluk-beluk perjalanan mereka ke gunung tertinggi di Jawa Tengah tersebut.

Pada awal tulisannya, Gie menjabarkan latar belakang perjalanan pendakian. Dengan gaya normatif kaku dan ideal, akhirnya Gie menemukan apa sebenarnya konsep mereka hingga nekat mendaki gunung berkepala botak itu.
“Mencintai secara sehat tak akan mungkin dapat dicapai bila kita tak mengenalnya. Mendaki gunung membuat kami lebih mengenal masyarakat Indonesia dari dekat,” paparnya.

(more…)

Blog di WordPress.com.